April 13, 2018

Jalan - jalan ke Bali (Lagi akhirnya) : Ke Bali ngeteng dari surabaya


Ola, Assalamulaikum.. 🙆

Ya tuhan akhirnya niatan posting blog ini timbul kembali, setelah kemarin mamer-mameran foto di ig, dan aku terharu ternyata masih banyak tukang piknik yang masih antusias sama jalan-jalan on budget bahahaha. Berkat kalian lah saya jadi optimis kalo postingan saya kelak masih berguna walaupun di luar sana sudah banyak dan semakin mudah nyari paket trip :)

Masih amazed, saya pikir 2018 udah bukan jamannya jalan-jalan irit-iritan lagi, apalagi untuk para tukang piknik yang sekarang sedang berjuang mulai melawan kerutan yg samar-samar bermunculan *terusngaca* :))

Jadi, kali ini ke Bali lagi, Ly?

Uyee.. dari tahun 2010, setiap tahun saya gak pernah absen mengunjungi tempat yang saya aku-aku sebagai rumah kedua saya.. tjieee sepa'!!. 2017 akhir taun lalu, sebenernya saya sudah book segala macam demi mempertahankan gelar Bali sebagai tempat yang tidak pernah tidak saya kunjungi dalam satu tahun. Tapi kegalauan Gunung Agung kala itu ruined the whole plan -_-".


Tapi tak apa, mari kita mulai lagi menjaga gelar itu di 2018 and moving forward bahahaha *teruspotongduitbelanja* *pencitraan* *padahalgakpernahmasak* :))

Ke Bali kali ini kemana aja? Ubud lagi kah?

Kali ini sebenernya ke Bali juga karena partner tukang moto - the last pejuang cinta standing - akhirnya laku juga dia. Akhirnya Tospringe sold out :D Jadi, agenda di bali kali ini, kurang lebih kayak gini:

  • Day 1 : Kondangan + Muter-muter kuta dan sekitarnya
  • Day 2 : Nusa Penida - Nusa Penida Timur (Pantai Atuh & Bukit Teletubbies)
  • Day 3 : Nusa Penida Lagi (Pasih Uug/Broken Beach - Pantai Kelingking - Kolam Dewa - Crystal Bay)
  • Day 4 : Ngubud (Pijet & Ngopi)

Saya memulai perjalanan hari Selasa tanggal 27 Maret, dari...... Stasiun Gubeng.

Emang ada Kereta ke Bali ya?

Dulu di kala kuliah, sekitar tahun 2006/2007 an, pertama kali saya ke Bali saya memang pernah menggunakan Kereta jurusan Gubeng - Denpasar. Kalau gak salah dulu kereta yang punya rute tersebut Mutiara Timur malam. Walaupun jurusan yang tertera Gubeng - Denpasar, namun perjalanan dengan kereta hanya sampai di stasiun Ketapang (sekarang namanya Banyuwangi Baru). Kemudian dari kita menyebrang dengan ferry (tiket menyebrang sudah include di tiket kereta), dan kemudian di pelabuhan Gilimanuk, pihak KAI menyiapkan bis Damri yang akan membawa kita ke kantor perwakilan KAI di Jl. Diponegoro Denpasar.

Itu dulu, sekarang rute kereta Gubeng - Denpasar udah gak ada lagi, jadi kali ini saya tetap menggunakan kereta Mutiara Timur Malam jurusan Gubeng - Banyuwangi Baru. Kemarin beli tiket ini dapet tiket promo traveloka 85000IDR saja untuk kereta Bisnis. Lumayan lah gak susah-susah banget :D Kereta berangkat pukul 22:00 WIB dan sampai di stasiun Banyuwangi Baru pukul 04:15 WIB.

Sampai di Banyuwangi Baru, rada ngelinglungi sebenernya karena langit masih gelap. Tapi ga usah panik karena untuk ke Pelabuhan Ketapang, kita bisa jalan kaki 5 menit saja. Dari pintu keluar stasiun tinggal lurus aja pokoknya sampai ketemu jalan raya, trus belok kanan nanti di kiri jalan ada papan petunjuk yang gak gede-gede banget tulisan "Pintu masuk pelabuhan" untuk pejalan kaki.

Terus jalan sampai ngelewatin booth-booth kaca sampe ketemu loket. Cara beli karcis ferry buat nyebrang, isi form identitas (isi nama, alamat dan no KTP), ngantri di loket trus kasih form tersebut sama biaya karcis 6500IDR/orang. Abis itu sama petugas loket dikasih kartu tiket untuk kemudian di tap di gate pelabuhan - Iyes, Pelabuhan Ketapang sudah banyak peningkatan dari 2010 lalu *yomesti*

Kemudian, ikutilah manusia lainnya yang hendak menyebrang juga, nanti ada petugas trus kartu tappingan tadi diminta dan kita nanti diarahkan ke kapal yg akan membawa kita ke Gilimanuk.

Menuju ke kapal kalau kalian liat ada kondektur bis nawarin bis nyebrang ke Denpasar dan harganya 30000IDR, maka naiklah anak muda! tapi kemarin, kita ga naik karena kita mencoba ikuti saran dari hasil blok walking kalau mending naik Bis di dalem kapal, biar ga ngetem dan harga lebih murah. Namun, kita menyesal! Karena...

Ternyata, si Bis yang tadi ditawarin abang kondektur, itu naek kapal yang duluan nyebrang beserta bis-bis lainnya, sedangkan kita yang diarahkan petugas pelabuhan ke kapal satunya, masih harus nunggu buat nyebrang. Dan guess what? ternyata di Kapal kita gak ada Bis nya, jadi batal kita dapet bis di dalem Kapal. Yasudah lah, terpaksan kita cari bis di Gilimanuk.

a warm welcome :) - Sunrise dari atas kapal ferry
Terus Dapet Bis di Gilimanuk?

Sesampainya di Gilimanuk, Oh iya, kapal kita akhirnya nyebrang jam 1/2 6an dan sampai di gilimanuk jam 7 WITA. hanya 30 menit saja nyebrangnya. dan ternyata di Gilimanuk, jam segini belom ada Bis, beneran sepi, sampai akhirnya ada bapak-bapak nawarin bis ke Denpasar, kita mau ga mau ikut si bapak aja karena emang ga ada keliatan bis mangkal. Dan ternyata ongkosnya 50.000IDR trus bis nya bis kecil sejenis bis dari wonosobo ke Dieng. Jadi ngerasa kualat udah suudzon takut ditipu kondektur bis di Ketapang tadi. Padahal Bis yang dari Ketapang dari 30000IDR udah AC loh.

Maybe that was not our lucky day.. ,apart from our not-so-lucky morning, hati senang tak terkira seketika tercium that incense scented air I've longed for 💆, now I know I'm on the island of Gods.

Bis kecil ini melaju lincah jam 1/2 8 WITA dan sampai terminal Ubung jam 11:00 WITA. Sempet udah pasang nyali pas sampe Ubung, karena konon banyak tipu menipu dan pemalakan oleh calo di sini, but that day, entah kenapa Ubung sepi sekali dan gak keliatan hawa-hawa tipu2an dari orang-orang yang kita lewatin.

Sampe di Ubung, kalau kalian mau ke arah Kuta, kalian bisa pakai taksi. Di sini udah ada Transportasi Online sih, tapi saya gak yakin sama aturan di sekitan terminal Ubung.

Terus kalian naik apa ke destinasi selanjutnya?

Kita sudah sewa motor yang sekarang makin banyak aja yang bisa book lewat wasap dan diantar ke tempat penjemputan. Kita Janjian sama mas-mas sewa motor di depan terminal Ubung, di depan alfamart sembari jajan-jajan dulu. Gak lama mas motor datang, dan cus lah kita menuju ke Sanur!

Tujuan kita ke Sanur, karena hari pertama ini plan kita cuma ke kondangan si kumis jangkung lalu sunset-an sekitaran seminyak/Kuta. Sampai Sanur sabelum ke penginapan, kita cari makan dulu! sempet ngelist beberapa kuliner Bali, trus ketemu Sop Kepala Ikan Mak Beng. Katanya terkenal dan letaknya pas di Pantai Sanur (tempat penyebrangan fastboat ke pulau nusa-nusa an).

Masuk kawasan pantai sanur, gak berubah, cuma bayar parkir 2000IDR, trus kita nyari tempat makan yg ternyata selama ini letaknya di dekat booth tempat beli tiket fastboat. Beberapa kali ke Sanur gak pernah sadar kalo di situ ada tempat kuliner mayan terkenal.

Kok tau kalo terkenal?

Karena, banyak foto-foto ertong yang mampir ke sana dipajang sama mak beng 😂. Ini tempat makan gak tau emang rame selalu, atau pas kita ke sana lagi rame-ramenya. Jadi biar gak malu-maluin, tata cara pesen di sini itu kalian kalo nemu bangku kosong Tanya dulu sama sebelahnya kosong apa engga, kalo kosong, sikaaat kalo engga, berdiri dulu. Setelah duduk nanti ada mba pramusaji nanya "Sudah pesan?", lalu pesanlah makanan dan minuman. Di warung mak beng ini gak ada menu list, menu cuma satu, jadi cukup bilang pesan 1 porsi atau n porsi. 1 Porsi di sini isinya Nasi putih 1, Sop Kepala Ikan 1 mangkok, dan Ikan goring 1 potong. Untuk minum adanya es the, es jeruk, air mineral. Pilih salah satu (minuman gak termasuk ke paket).

Tips, pesanlah 1 porsi lalu tambah nasi 1 porsi - kalau kalian ke sana berdua. Karena 1 porsi sop kepala ikan dan 1 porsi ikan goring udah cukup menurut saya mah. Etapi ga tau juga sih kalo kalian *diselepet*
Itu ibu mertuanya Andrew White bukan sih?

Ini sop kepala ikan - yg nangkep Poseidon saya rasa!! enak beud!!

Fotonya pas udah diobrak/ik ikannya 😁 - the best part of this fish is the sambal!!

Perut kenyang, Hati senang, bau dupa! Heaven really does exist!!

Abis dari mak beng, kitapun cus ke penginapan yang emang kita book nya deket-deket sama pantai sanur, biar gampang besok pas nyebrang ke nusa penida. Penginapan kali ini saya book lewat apps andalan saya Booking.com. Homestay queen bed, AC dan bersih dengan harga 250K. Saya kira awalnya homestay ini bakal biasa aja setara lah sama harga 250K, tapi ternyata... Uwow... it's beyond our expectation. Room nya a lot larger than in on picture, lebih bersih dan lebih caem dari yang tertulis di deskripsi di booking.com. Nama penginapannya D louto Dmell Homestay, dan saya lupa foto ini penginapan -_-'

Cuma ada foto ini

Akses masuk ke sana mungkin yang bikin harga penginapan ini agak murah dibanding yg lain. Tapi karena saya pakai motor, jadi jalanan kecil gak masalah, karena lahan parkir buat motornya gede kok.

Mba penjaga penginapan pun ramah sekali, namanya mba Wati yang hobinya curhat tentang kelakukan tamu nya 😂. Di penginapan, kita istirahat sebentar dan mandi-mandi. Plan ke kondangan jam 3, gara-gara ketiduran alhasil jam 1/2 4 baru berangkat bahahahak. Untung cuma 15 menitan aja dari penginapan ke tempat resepsi.

Di kondangan, yang niatnya cuma mau haha hihi, maem, foto tapi apa daya,... lama banget gak ketemu anak satu ini, how I miss you guys, kapan kita piknik bareng - GWP tospringe gitu 😘

Rencana sunset-an pun gagal, karena when you're at your happiest, time does fly.. a lot faster!
tau-tau langit bali udah gelap aja. Saya dan mas brondy tetap menolak tua! walopun mata udah sepet dan badan mayan remek, maksa kita pengen ngelewatin kawasan ground zero legian, demi pengen liat sangkar burung tempat nari embak-embak semlohai 🙆

Etapi kita mampir dulu di gusto gelato - 2 taun lalu diajak teman mas brondy ke sini dan baru tau kalo ternyata tempat ini lagi nge-hype banget. Di gusto, kita cuma nyari seger-seger doank abis itu cus jelajah legian muehehehehe :D Segimana rame dan macetnya kuta/legian, tetep aja that place is one of the heart of Bali - buat saya mantan tukang piknik yang doyannya nginep di tempat 50ribuan, keramaian penuh dengan bule kere dalam pencarian jati diri is one of my guilty pleasure 😈

So that's it, my first day in my favorite island - Had the goddamnit delicious lunch, met an old friend, watched people drunk with my loved one, I really could not ask for more!! - Alhamdulillah :)

Tiba waktunya merekap total expense di hari pertama - karena saya yakin pasti ini yang biasanya dicari orang daripada buang-buang bandwidth baca postingan dari atas 😂

*Harga di bawah ini harga per-couple, lebih murah kalau minimal berdua soalnya :
  • Kereta Api Mutiara Timur Malam (Sub Gubeng - Banyuwangi Baru - Promo KAI) : 170,000IDR
  • Tiket nyebrang Ketapang - Gilimanuk :13,000IDR
  • Bis Gilimanuk - Denpasar : 100,000IDR (ini harusnya bias 60,000IDR)
  • Sewa motor (minimal 2 hari) : 80,000IDR
  • Lunch di Mak beng : 45,000IDR +14,000IDR (minum) + 5,000IDR (tambah nasi) + 2,000IDR (parkir)
  • Penginapan : 250,000IDR
  • Gusto Gelato : 68,000IDR
  • Bensin : 15,000IDR

Total per-couple : 762,000IDR - Termasuk murah lah ya - harga pesawat 1 orang ke bali doank di long weekend ini keknya 😏

Postingan pertama kelar, mari kita liat apakah mata ini kuat untuk lanjut benerin draft kedua 😂😅

Oh iya.... Happy Wedding Dessy and Wawan!!! Welcome to the gang and Hayok kita nge-bali ramean!!!



0 comments:

Post a Comment